Hari Bersabar

Hari ini banyak sekali kejadian yang kualami. Yang menjadi tidak karuan jadwal yang telah di rancang ternyata hampir 80 % meleset.

Pagi hari waktu mo rencana berangkat ke pernikahan temanku di Semarang tidak boleh sama ibuk. Yaudah akhirnya berangkat ama temen-temen survei buat penyaluran banjir akhirnya di dapat di daerah mojolaban ama daerah kaplingan. langsung siangnya belanja peralatan yang mau di sumbangin (kompor, minyak, buku, bolpen, pencil, dll)

Siangnya ada ketemuan ama team. Pertemuan direncanakan jam 13.30, waktu jam 13.00 sebenarnya udah siap siap mo berangkat tiba-tiba disuruh jaga saudara (anaknya bulek umur 3 tahun) katanya bulek mau pulang sekitar jam 14.00 akhirnya ku telpon ama team dateng terlambat soalnya musti momong dulu. setelah sekitar jam 14.00 kok bulek gak pulang-pulang padahal dah ditunggu ama team mo ketemuan ama orang penting. Akhirnya aku susul adekku buat gantian jaga. Dengan segera aku meluncur menuju ke tempat pertemuan. akan tetapi di tengah jalan ternyata mendapatkan halangan lagi. Aku nabrak anak SMP (cewek naek motor boncengan berdua). Lampu depan Spider Bike-ku pecah, tedeng kiri patah, alhamdulillah saya cuman lecet sekitar 1 cm luka di tangan.

Diriku langsung bangun, alhamdulillah lagi jalan dari arah berlawanan gak ada truk yang lewat, soalnya tadi saya banting ke kanan (kalau di banting ke kiri kena telak). Kejadiannya berada di depan garasi bus Surya Kencana. langsung di kandangin ama bapak-bapak yang nolongin ke dalam garasinya. Dan kebetulan lagi ada polisi lagi patroli so polisinya jadi ikutan ngandang.

Di dalam ruangan di introgasi ama pak polisi. Orang yang lihat kejadiannya semuanya menyalahkan anak SMP boncengan tersebut karena posisi nyebrangnya yang salah. Anak SMPnya nangis, soalnya gak punya SIM, STNK gak di bawa soalnya motor pinjaman. Wah makanan empuk ni buat pak polisi.

Akhirnya aku pilih damai aja kasihan soalnya anak SMPnya pasti kena denda banyak soalnya pasal pelanggarannya banyak. Helm gak standar, gak ada SIM+STNK, SMP, Kesaksian orang yang lihat di TKP semuanya menyudutkannya. yang bikin tambah ribut lagi anaknya gak mau lapor ke orang tuanya masalah ini. Dikarenakan pilih damai akhirnya pada dateng ke bengkel deket dengan TKP. Setelah di taksir mengenai biaya perbaikan sekitar 250 ribu.

Dibenerin cuman beberapa aja gak semuanya di benerin cuman lampu depan dibeliakn yang baru + rumah-rumahannya + totok depan. Habisnya sekitar 143 ribu, akhirnya kutagihkan ama anak SMP tadi dia bilang gak punya uang cuman bisa bantu 50 ribu itupun ambil dari SPP. Saya tagihkan semua dengan maksud sisanya yang belu di benerin biar tar saya yang tanggung. Lha terus gimana? gimana bentuk tanggung jawabnya? dia ketakutan banget jangan sampai orang tuanya dikabari tentang masalah ini. Dia tetep usaha buat carikan uangnya, saya tungguin sampai bengkelnya mau tutup. Orang tua anak tersebut akhirnya datang dan minta bayarnya yang tanggung setengah-setengah. yaudah pak gak papa, cuman di bayar 125 ribu. Saya kemudian langsung pulang gak jadi ke tempat pertemuan.

Hari ini banyak sekali yang belum ku lakukan sesuai dengan rancana. Beberapa rencana yang tertunda : print biling, kirim rekap biling, buat plat nomor, service motor adek, dll. Itu sudah direncanakan bagaimana kalau belum ya?

Memang manusia yang berencana, Allah yang akan menentukan hasilnya ………….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: