Family Gathering

Hari ini ada acara Family Gathering di kediaman Bapak (karena sekarang dah punya istri so panggilnya pake gelar Bapak) Tri Wahyu Yunianto (kalo orang Bandung bilangnya pak TW, kalo keluarga panggilnya Tri, tapi kalo di rumahnya sekarang di panggil mas Wahyu, kalo aku lebih sering panggil Yuni) aku dateng pukul 09.45 padahal acaranya dimulai pukul 09.00 ternyata aku datang urutan ke dua, setelah tuan rumah tentunya.

Sebelumnya Family Gathering adalah acara kumpul keluarga yang diadakan oleh penduduk solo (khususnya yang udah berkeluarga, trus kok aku bisa ikut …. ? ya karena di undang katanya mo dikasih wejangan dari para bapak-bapak sesepuh yang udah menyempurnakan setengah agamanya). Konsep acara sebenarnya adalah kumpul acara antar keluarga untuk mempererat ziarah (kalo dalam bahasa kerennya silaturahmi, karena silaturahim sebenarnya untuk yang memiliki hubungan darah sedangkan untuk yang tidak memiliki hubungan darah menggunakan istilah ziarah. tapi karena di indonesia lebih sering digunakan untuk ziarah kubur … ?). Acara inipun sebenarnya tidak teragendakan karena ya kebetulan aja pak Arif 35 kemaren di telpon ternyata posisinya waktu di solo jadi yang langsung di buat acara dadakannya aja sekalian kemaren gak bisa dateng ke acara walimahannya tanggal 9 di Tegal kemaren.

Sampai acara ini berlangsung hingga usai cuman di hadiri oleh 4 keluarga (itupun kalau aku sendiri dihitung satu keluarga). yang dateng tuan rumah tentu saja Pak Yuni ama Mbak Mufida, Pak Arif 35 ama Mbak Fani, Saudaranya Istrinya pak Yuni ama Suaminya, Ama satu lagi tentu saja diriku ini. Pak Arif 35 bersama istri datengnya jam 11.00 katanya mo sekalian jumatan di sini so gak keburu-buru.

Acaranya sendiri cuman diisi tanya-tanya kabar, gimana kabar temen-temen yang lain sekarang, tanya rencana mo punya momongan kapan, mo punya anak berapa, dan tenatusaja pertanyaan pertanyaan tersebut tidak dutujukan kepada diriku. Diriku hanya menjadi Pendengar Setia ….

Setelah jumatan ada acara jamuan makan, sebenarnya di sini ada yang bikin agak kesel juga solanya Pak Yuni ama Mbak Mufida makan satu piring kembulan, pak Arif 35 ama mbak Fani satu puring kembulan juga, lha aku terpaksa makan dengan lahapnya satu mangkok sendirian …..

Habis itu pada pamitan, aku juga ikut pamitan juga sekalian soalnya kalo disitu lagi tar tuan rumahnya bosen di dolani terus tar makanan di tokonya habis soalnya kalo aku dateng pasti ngehabisin makanan yang ada di lodong ama plastikan roti. Maap Pak Yuni besok-besok kalo ada acara lagi aku di undang ya biar tar aku bisa ikut habisin makanannya.

dan terakhir aku berharap semoga Family Gathering selanjutnya aku dah bisa bawa nyonyaku buat bisa njawab pertanyaan yang tadi sempat menjadi pendengar setia ama bisa kembulan bareng waktu acara jamuan makan. Doakan ya pren

One Response to Family Gathering

  1. Pak Naib says:

    Lha trus kapan nih aku bisa melangsungkan tugasku sebagai Naib??

    ra konkrit sih..makane dadi bahan penderitaan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: