Mengharukan, Menyenangkan, Melelahkan

Tak kusangka kemare tlah melawati 2 hari yang mengharukan, 2 hari yang menyenangkan dan tentu saja 2 hari yang melelahkan. Hari Minggu kakakku Melaksanakan ikatan yang suci yaitu sebuah perkawinan dapet orang cemani. Dalam undangan bertuliskan tinta emas tertulis Aynus Cholilawati, SE dengan H.Bambang Kistono,SH. acaranya berlangsung 2 kali yaitu ijabnya dilaksanakan pagi hari pukul 10 di rumah yang perempuan. Waktu ini aku jadi pengiring manten (yang bawa mahar-nya waktu serah terima). Acaranya sendiri berlangsung baek diucapkan cuman sekali langsung sah. (dah di hapalin sejak beberapa hari yang lalu soalnya). Trus selesai acara langsung pulang ke Klaten deuy (rumahnya babe). Sorenya berangkat lagi habis magrib. gak tahunya sampe di tempat resepsinya udah telat jadi langsung masuk aja. Kalo yang di sini kerjaanku adalah meyusun orang yang mau foto2 baren ama pengante. mulai dari bude, pakde, bulek, simbah, sama rekanan dari orang tua semuanya ngantri satu-satu. Imbasnya dapet makan cuman sedikit gak bisa ngobel😥 akhirnya sampe malem langsung pulang ke Solo sedangkan penganten pulang ke rumah pihak perempuan. Diakhiri dengan foto keluargaku dengan aku berdiri di posisi sebelah penganten … hihihi jadi pengen.

Di hari kedua ni pernikahannya temen dolan, temen ngobrol, temen ‘duel’. Maharani Ika Nurhayati, SP dengan Muhammad Ibrahim Setyautama, ST. Kalo yang ini acaranya di Bantul Jogjakarta. Dikarenakan sesuatu hal akhirnya aku berangkat bareng ama kakaknya temenku yang mo nikah ama calonnya adek perempuannya yang juga mo nyusul. Di tengah perjalanan tenyata diriku tertinggal jauh. soalnya dikirain masih di belakang jadi jalannya pelan2 eh waktu ku telpon ternyata dah sampe klaten kota padahal aku baru sampe daerah delanggu. (Capee deh …. ). Terpaksa harus ngebut sekuat tenaga. Hitung-hitung cobain motor metik (punya adek hehehe.. ) dan baru terkejar waktu mo masuk jogjakarta (jauh amat), ternyata waktu sampe sana datengnya paling duluan. Acaranya jam 10 tapi dah sampe jam 9 kurang karena terlampau kelaparan akhirnya nyoto dulu.

Kalo yang di sini di ulang satu kali soalnya ada yang bilang tidak sah. Ternyata kalo di pikir emang yang salah yang mo nikahin. yang mo nikahin ngomongnya pake qobiltu (pake yang bahasa arab), ni yang mo nikah sapa emangnya? akhirnya di ulang. Kesempatan yang kedua sukses dengan bangganya.

Waktu di sini nih (waktu acara makan2nya) ada orang tua mengeluarkan pernyataan tentang diriku, yang lebih parah lagi di share ama temen2 sebelahnya. Pada saat itu saya sudah menyangkal pernyataan tersebut. Tapi karena orang tua makanya masih dihormati. Ketemu lagi waktu habis dhuhur sebenarnya aku pengennya beliaunya narik kembali pernyataanya. Tapi karena ketidakbernianku (ato mungkin kebih ke arah males mo memperpanjang masalah) ya sudah di biarin aja. Sebenarnya ada satu lagi kejadian, yang itu … udah lah tak usah diceritakan di sini. Cukup untuk konsumsi pribadi.

Selesai acaranya langsung di ajak pulang ama barenganku yang tadi eh ternyata ada yang kelupaan, foto ama penganten. Soalnya waktu dah sampe rumah ternyata aku tadi di cariin mo diajak foto bareng penganten. Soalnya aku baca dari SMS yang masuk di HP-ku yang parahnya baru ku buka setelah sampe solo😥 hilang deh koleksi fotoku bersama manten.

Sesampai di rumahku langsung tidur dengan lelap hanya selisih beberapa detik dari aku balas SMS-nya soalnya dah gak ingat lagi. Waktu kupikir-pikir ulang kapan ya aku bisa melaksanakannya juga? Tapi jadi ingat tentang pesan orang tuaku. Aku harus melaksanakannya dulu supaya doa restunya secara penuh dapat dicurahkannya untuk diriku ini.

Ya 4JJI ampunilah dosa-dosaku dan dosa kedua orang-tuaku, sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku di waktu kecil. Ya 4JJI permudahkanlah dalam setiap urusanku, berikanlah jalan yang lurus, jalan yang Engkau beri nikmat kepadanya, dan bukan jalan orang yang dimurkai dan sesat.

One Response to Mengharukan, Menyenangkan, Melelahkan

  1. tata says:

    maharani ika nurhayati, SP tu dulu dah mo nikah ma aku, tapi Allah berkehendak lain, aku nikah ma orang lain…. itulah misteri jodoh di tangan Tuhan, aku ikhlas dengan takdirku, semoga dia juga ikhlas dengan takdirnya. semoga jadi keluarga sakinah mawaddah wa rahmah amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: